in ,

Bagaimana Cara Masyarakat Korea Utara Menggunakan Teknologi dalam Kehidupan Sehari-hari?

1825547854

Kehidupan di Korea Utara masih cukup buram. Penguasa saat ini, Kim Jong-un, tidak seperti leluhurnya, dididik di Eropa. Pendidikannya yang relatif liberal tidak sesuai yang harapkan, dengan negara itu mempertahankan kerahasiaan yang luar biasa meskipun ada masalah ekonomi kronis dan kekurangan pangan yang terus berlangsung.

Tetapi Korea Utara telah menyerah pada satu tekanan kehidupan modern yaitu internet. Statistik terbaru sulit didapat, tetapi negara-negara lain semakin online. Beginilah cara warga negara Korea Utara menggunakan teknologi:


Hampir Tidak Ada Yang Menggunakan Internet.

Internet seperti yang kita tahu itu ada di Korea Utara, tetapi akses sangat terbatas dan hanya diizinkan untuk orang asing dan elit. Kebanyakan orang mengakses internet internal Korea Utara, yang disebut Kwangmyong, yang sepenuhnya tertutup tembok dari dunia luar. Situs sebagian besar untuk institusi Korea Utara, tetapi intranet juga membuka untuk perdagangan. Situs belanja pertama di negara itu, yang disebut Okryu.


Hanya 1 dari 10 orang Korea Utara memiliki smartphone.

Seperti negara berkembang lainnya, warga Korea Utara telah melewati sambungan telepon rumah, PC, dan broadband untuk merangkul telepon seluler. Menurut operator utama Koryolink, ada sekitar 3 juta pelanggan seluler. Kepemilikan PC, di sisi lain, dipatok pada ratusan ribu, menurut perkiraan dari Andrei Lankov, penulis “The Real North Korea”.

ARTIKEL TERKAIT
Pendiri Twitter Menyesal Telah Membantu Donald Trump Jadi Presiden AS

Korea Utara melarang Facebook Tetapi Membuat Tiruan.

Sementara Korea Utara telah melarang akses Facebook di internet terbuka, rezim tampaknya menyukai konsep tersebut. Negara ini membangun clone yang ditemukan oleh peneliti Dyn Networks, Doug Madory tahun lalu – dan kemudian diretas dengan cepat. Clone sepenuhnya berfungsi, memungkinkan pengguna untuk mendaftar melalui email dan memposting pesan di dinding masing-masing. Tidak jelas apakah clone itu terus menarik lebih banyak pengguna di Korea Utara setelah peretasan.


Mereka tidak dapat melakukan panggilan internasional.

Pengangkut utama Korea Utara, Koryolink, tidak mengizinkan panggilan internasional, meskipun warga yang tinggal di dekat perbatasan Cina menggunakan telepon impor dan kartu SIM untuk memanggil kerabat yang telah melarikan diri dari negara itu, menurut Amnesty International. Catatan amal ini adalah bisnis yang berisiko, karena rezim akan menangkap siapa saja yang ditemukan menggunakan telepon impor.


Akses PC sangat terbatas sehingga stik USB adalah aksesori fashion.

PC sangat langka sehingga anak muda yang tinggal di ibu kota Korea Utara, Pyongyang, memakai stik USB sebagai aksesori fashion, menurut Andrei Lankov dalam “The Real North Korea.”

ARTIKEL TERKAIT
Balon Udara Milik Google Siap Sebarkan Internet di Kenya

Komputer Menjalankan Sistem Berbasis Linux dan terlihat seperti OS X.

Korea Utara telah membangun sistem operasi sendiri yang disebut Red Star, yang menurut peneliti keamanan Jerman Florian Grunow dan Niklaus Schiess, termasuk aplikasi pengolah kata, kalender dan layanan komposisi musik. Karena warga Korea Utara menggunakan stik USB yang diselundupkan dari Tiongkok untuk menukar film, berita, dan media lain secara ilegal, OS juga menyisipkan file-file, yang berarti mereka dapat dilacak ketika ditransfer. Selain paranoia yang ada di dalamnya, OS terlihat sangat mirip dengan sistem operasi Barat.


PC Desktop Hanya  Untuk Orang Kaya.

Orang Korea Utara menggunakan PC, tetapi kebanyakan tersedia untuk para elit, seperti siswa yang cukup beruntung untuk belajar di Universitas Pyongyang. Komputer juga tersedia di warung internet dan sekolah, meskipun penggunaannya dimonitor.

Ayo mulai berdiksusi